E-Commerce Membantu Omzet Pedagang Pasar Tradisional Naik Hingga 4 Kali Lipat

Minggu, 12 September 2021 | 12:00 WIB

Pemerintah bekerja sama dengan beberapa digital platform untuk mendobrak omzet pedagang tradisional.

LINK UMKM -  Tak dapat dipungkiri, jika COVID-19 masih menjadi permasalahan bagi pedagang pasar tradisional. Pekerja sektor informal ini menggantungkan hidupnya di pasar jika ingin mendapatkan penghasilan.


Menurut data dari DPP Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (DPP IKAPPI) menyatakan, ada sekitar lima juta pedagang pasar dari 12 juta atau 43 persen pedagang pasar tradisional di berbagai daerah terpaksa tutup akibat sepinya pasar dan minimnya pembeli semenjak pandemi.
Dukungan terhadap pasar tradisional yang terdampak pandemi dinilai mendesak, serta perlu menjadi perhatian. Khususnya dari pemerintah dan termasuk platform digital. Pemanfaatan platform digital dinilai dapat membantu kebangkitan pasar tradisional yang mengalami penurunan pendapatan karena pembatasan mobilitas masyarakat di tengah pandemi COVID-19.
Presiden Jokowi sebelumnya telah menginstruksikan Kementerian Perdagangan (Kemendag) untuk melakukan digitalisasi pasar rakyat. Langkah ini penting dilakukan sebagai antisipasi agar pedagang pasar tradisional juga bisa bersaing dengan pedagang yang menjajakan barangnya secara online.


Hal ini karena Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), termasuk pasar tradisional, memiliki peranan yang sangat krusial untuk perekonomian nasional. Dari sekitar 64,2 juta UMKM yang ada, tercatat UMKM memberikan kontribusi terhadap PDB Indonesia lebih dari 60 persen.
Merujuk data BPS tahun 2019, jumlah pasar tradisional di Indonesia telah mencapai 15.657 unit dengan jumlah pedagang sebanyak 2.818.260.
Kemendag menyatakan akan segera menyinergikan pasar offline menjadi online. Langkah awalnya dimulai dari menghimpun data pasar-pasar rakyat.


Kemendag juga menggandeng perusahaan teknologi Indonesia, Tokopedia, sebagai mitra strategis melalui penandatanganan nota kesepahaman (MoU) Peningkatan Daya Saing dan Penyediaan Fasilitas Ruang Promosi melalui Digitalisasi Pasar Rakyat dengan Memanfaatkan Aplikasi Tokopedia.


Melalui kemitraan ini, e-commerce akan memberikan fasilitas ruang promosi melalui pembukaan akun pasar rakyat di platform Tokopedia.
Saat ini, sejumlah pasar tradisional telah bergabung di Tokopedia. Ada Pasar Cikurubuk di Tasikmalaya, Pasar Sabilulungan di Kabupaten Bandung, Pasar Cihapit di Kota Bandung, Pasar Beringharjo di Yogyakarta, Pasar Anyar di Tangerang, Pasar Kampung Baru dan Pasar Pa&039;baeng-baeng Timur di Makassar dan yang terbaru Pasar Oro-oro Dowo di Malang.
Sejak punya kanal digital di Tokopedia, Pasar Sabilulungan yang telah menyokong ratusan pedagang setempat, mencatatkan peningkatan jumlah pesanan hingga lebih dari 2x lipat selama kuartal I 2021. Di sisi lain, jumlah pesanan di Pasar Cikurubuk naik lebih dari 4x lipat dibandingkan sebelumnya.

Selain Tokopedia, perusahaan Indonesia lain yang juga mendorong digitalisasi pasar tradisional ada Gojek - lewat program Go-Shop - yang membantu para pembeli menjangkau pasar tradisional di Jabodetabek dan Yogyakarta. Sementara tahun lalu, Telkom pun meluncurkan aplikasi Lapak Ibu, aplikasi digitalisasi pasar untuk memudahkan pedagang pasar dan pembeli untuk bertransaksi.


Bank Rakyat Indonesia (BRI) juga membantu para pedagang di pasar tradisional untuk beradaptasi dengan normal baru. Adaptasi ini salah satunya melalui transaksi perdagangan secara virtual dengan para pembeli melalui platform daring, yakni Pasar.id.

RZ/MG

Komentar (1)

  • Ajip gunawan

    14 Sepember 2021 | 12:16:29 WIB

    Smoga trcapai kesejahtraan yg meratw

    1 minggu lalu